Berhati-hati menggunakan Velg Racing dan Ban Tubeless

Posted: Maret 21, 2012 in Uncategorized

Velg Racing, Siapa sih yang enggak seneng kalo motornya pake velg racing,pasti kebanyakan pada seneng, karna kalo pake velg racing motor bisa terlihat lebih gagah dan elegan, apalagi velg lebar ditambah dengan ban tubeless, terus ban nya juga pake yang ukuran besar, wah tambah gagah bener dah pokoknya…

Contohnya kaya gini nih, hehehehe…kereen kaannnn ??

Dengan menggunakan velg racing dan ban tubeless selain lebih keren juga mempunyai kelebihan dan kekurangannya, yang menurut ane antara lain :

Kelebihannya :

  1. Kalo nyuci kaga repot2 lagi ngelapin satu persatu jari-jari velgnya, apalagi skarang ada yang Cuma 3 palang
  2. Velg  racing lebih akurat dan baik, tentu dengan memperhatikan kondisi jalan pula
  3. Pake velg racing keliatan lebih gaya
  4. Velg racing lebih ringan, tidak perlu menggunakan ban dalam (tertulis “tubeless”)
  5. Kelurusan (aligment) 100% karena tidak ada sambungan seperti jenis jari-jari, tidak perlu disetel setelah menempuh jarak tertentu
  6. Memudahkan untuk tambal ban nya, lebih cepat dan efisien karena tidak perlu congkel-congkel pelek dan nunggu bakaran ban dalemnya.. (cape dehhh..)
  7. Ban biasa harus menggunakan ban dalam lagi, ban tubeless tidakkk….
  8. Ban biasa kalau tertancap paku langsung kempesssssss, motor pasti berhenti total,bahkan kalau dipaksa jalan, udah pasti ujung-ujungnya ganti ban dalam bukan nambal ban lagi, ban tubeless tidakkk
  9. Kalau ban tubeless nya kempes kita masih bisa isi angin kembali untuk sementara,karna ban tubeless yang bocor tadi kalau kita isi angin dulu masih bisa bertahan sampe jarak tertentu bahkan kalau bocornya bocor halus bisa sampai beberapa hari,penting banget tuh buat kalo yang lagi terburu-buru.

Adapun untuk kekurangannya menurut ane lagi :

  1. Sudah pasti harga lebih mahal baik velgnya ataupun ban tubelessnya, bahkan harga nambel bannya pun lebih mahal
  2. Memang untuk kondisi tertentu pakai velg racing beban ke mesin lebih berat, jadi akselerasi & top speed menjadi sedikit lambat, harus lebih didukung oleh performa mesin yang lebih baik.
  3. Velg racing kurang sesuai untuk jalan yg ada polisi tidur, lubang, atau perlintasan kereta api (katanyaaa…)
  4. Kalau kita gak beli dengan kualitas yang bagus, siap-siap aja tuh velg bisa gampang pecah dan patah dijalan

Nah, selain kekurangan diatas, ada kekurangan lain yang ane sendiri rasain, bahkan hampir aja bikin ane rada senewen.

Dua minggu yang lalu seperti biasa ane kerja setiap harinya, sampe kantor Megixon ane parkir di tempat parkir, begitu sore pulang, pas ane bawa tuh megixion eh, bannya kempesss, ane  check deh tuh, eh ternyata  ketancep paku.

Ane belom nyadar tuh bentuk pakunya, makanya meskipun kempes, tetep ane naekin si megixion tuk dibawa ke tukang tambal ban deket kantor ane,setelah sampe di tukang tambel ban, baru dah tuh dicabut pakunya, gileeeee…

Begini nih pakunya :

*copas dari kaskus

Ngenes bangettt… untung pake ban tubeless, ane ngrasa pasti kena pakunya pas dijalan mau ke kantor tadi pagi, gile ga kebayang kalo pake ban dalam, pasti bisa langsung ngejoprakkk…

Nah ane juga baru ngeh ternyata ban ane ketancep paku ranjaunya dipinggir ban…nyaris diposisi yang tidak menginjak permukaan jalanan, spontan aja tukang tambal bannya bilang, “wah, mas ga bisa ditambal nih, soalnya dipinggir ban …”, “ah, yang bener bang, masa ga bisa, kan ga ngaruh”, protes ane, ya gimana ga protes, ban kembangnya masih bagus, ban lebar lagi,masa iya harus pake ban dalam (jarang banget kan ban dalam ukuran ban gede) atau malah ga bisa dipake lagi ban tubeless nya, rugi banget ane.

Akhirnya ama si tukang tambal dibilang, “ya udah mas, dicoba dulu ya..dicoba dah tuh, alhamdulillah ternyata masih bisa ditambal, syukur dah…

Ane dah foto tuh posisi ban tubeless yang ditambalnya, tapi lupa naro fotonya dimana.

Terus hari berjalan seperti biasa,Tapi eh tetapi, 2 minggu kemudian ternyata ane mengalami hal yang sama, ban nya kempes lagi, wah apalagi nih, di check ga ada paku,oh mungkin kena tutup pentil kali keteken, ane bawa lagi tuh ke tukang tambal ban, diisi angin lagi,trus dicheck dibasahin pake air campur sabun, diperiksa-diperiksa eh ternyataaaaa…bukan ban tubeless nya yang bocor, tapi ternyata velgnya, ada sedikit gompal kecil, jelas ketauan pas disiram air keluar gelembung pertanda ada angin keluar, ini penampakannya..

Walaahhh… apalagi nih banggg, ane bilang gitu, “ini ga bisa ditambal mas”, ah masa bang? Gimana ane ga was-was,masa gara-gara gompel sedikit gitu ane harus beli velg baru lagi,”ini harus pake cairan khusus penambal ban, “wah, apaan tuh bang,gue baru denger”, “iya mas, cairan penambal ban,biasa saya ada,tapi lagi abis,mas beli aja dulu banyak koq di bengkel atau toko aksesoris”,wah beli dimana ye,bengkel ama toko aksesoris jauh lokasinya,paling deket ada deket rumah,masa mau balik lagi ke kantor.”emang gimana cara pakenya bang?,”itu pentilnya dibuka dulu,trus masukin cairan penambalnya,terus bannya diputer-puterin supaya cairan yang dimasukkin bisa nyebar”,oh gitu bang,terus semua tukang tambal ban tau ga bang cara pakenya.”tau koq udah pada biasa tukang tambal bannya.

Ya udah dah tuh setelah dapet informasi itu akhirnya Megixion ane diisi angin dulu untuk sementara,ane yakin nih ban masih kuat untuk beberapa hari.

Pas udah deket rumah,ane mampir tuh ke toko bengkel, bilang dah mau beli cairan penambal ban tubeless,dapet juga,harganya 25 ribu

Kaya gini nih

*copas dari toko bagus,ane lupa moto

Abis beli entu cairan ane kaga langsung pake, ane taro di tas, nunggu dulu ban si Megixion kempes lagi atau enggak, dan ternyata baru 3 hari kemudian tuh ban kempes lagi, dan langsung dah sore pulang kantor ane samperin lagi tukang tambal bannya, “bang,ini saya udah beli cairannya”

Ok deh, akhirnya mulai dah tuh nambal ban pake cairan entu.

Pertama-tama pentil dibuka dulu biar bannya kempes,sebelum dipake cairannya harus dikocok dulu,abis dikocok baru deh dimasukkin ke dalam ban.

Harusnya kata abangnya belinya ada selangnya,tapi waktu ane beli kaga dapet selangnya,akhirnya diakalin pake sedotan,walahh…

Pas udah terisi setengah botol,kemudian pentilnya dipasang lagi,terus diisi angin seperti biasa, abis itu bannya lalu diputerin supaya cairan yang dimasukkin tadi menyebar ke seluruh permukaan dalam ban,malah berhubung velg ane yang gompal ada disebelah kiri, si Megixion sambil diputerin bannya sampe dimiring-miringin ke kiri,biar cairannya masuk dan menutup gompal velg racing ane.

 

Ooohh jadi begitu cara kerjanya, cairan dimasukkan kedalam ban,lalu bannya diisi angin,nah otomatis cairan tadi kalau ada lubang keluar angin cairan tersebut akan lari ke lubang velg atau ban yang bocorrrrr dan otomatis langsung menutupnyaaa…. gitu tohhhhh… hebat bener idenya…

Terbukti benar, setelah pake cairan tersebut alhamdulillah si Megixion bannya gak kempes lagi sampe sekarangggg…

Terus ane baru pikir-pikir kenapa tuh velg sama ban bisa begitu, ane pikirin mungkin pada saat dijalan emang bener harus hati-hati,terutama di jalan yang rusak,karna bisa aja untuk velg yang gompel bisa kena pentalan dari bebatuan jalan yang dilewati,jadi mungkin pada saat melewati jalan tersebut tidak usah terlalu kencang, dan untuk bannya sendiri ane pikir hampir sama kaya velg,tapi emang ada sialnya juga,karna kena pakunya itu paku ranjauuu…

Yahh, begitulah cerita pengalaman ane, sori-sori kalo mungkin agak kurang nyambung atau udah pernah ada yang posting, hehehehe… pastinya ini pengalaman ane sendiri, dan yang ane pengenin sih ane mau tetep terus pake velg racing sama ban tubeless nyaaa…lebih kereeeeennnn…supaya gak kena pengalaman diatas ya harus lebih hati-hati lagi supaya velg racing sama ban tubelessnya bisa awet lebih lamaaaaa….

Sekian,

Keep Safety Riding..

About these ads
Komentar
  1. Big Jhoon mengatakan:

    Wiih,, nice info gan. .
    Ane jg udah pake tuh Cairan semenjak pasang BT45. .

  2. KaosInspiratif.com mengatakan:

    makasih infonya gan

  3. vixy182 mengatakan:

    tu cairan kn brp bro…bisa untuk muka belakng ato belkg aja satu botol…

  4. Dismas mengatakan:

    Sip ni tipsnya… Salam kenal mas brooo :D

  5. bapakeVALKYLA mengatakan:

    nice info masbro..
    salam kenal…

  6. nanared mengatakan:

    kalo saya lagi hunting cairan penambal ban bro,buat jaga2 aja disamping tubeless repair kit yang dibawah jok

  7. gaplek mania mengatakan:

    pake velg racing juga memperpendek umur bearing lo.kalo jalannya bergelombang.kalo velg ruji lbh awet bearingnya biasanya…
    gw doain semoga penyebar ranjau paku cepet diberi kesadaran …gak baik nyari rejeki dngan jalan sesat

  8. eko susanto mengatakan:

    trus ada efek ke velgnya ga tuh,pa nanti cairannya lama klamaan bakal lengket ke velg,velg jd karatan atau apalah,gw jg mo cobain nih

    • ynurjaman mengatakan:

      hmmm.. kalo itu ane blom dapet infonya gannn…tapi ane rasa cairan tetep lengket di velg, dan ga akan ngrusak velg,kaya lem aibon aja gitu loh gan, biar lengket tapi kalo di sesetin pake piso ato cutter masih bisa keangkat, dan meskipun jadi karatan sprtinya ga kan ngaruh ke ban juga deh, ban tetep masih kuat.. hehehe. itu pendapat ane…thx

  9. samson mengatakan:

    - Velg racing lebih ringan, tidak perlu menggunakan ban dalam (tertulis ”tubeless”)
    # kalo bukan cw yang super mahal gak bakal mungkin cw lebih ringan dari sw.

    - Memudahkan untuk tambal ban nya, lebih cepat dan efisien karena tidak perlu congkel-congkel pelek dan nunggu bakaran ban dalemnya.. (cape dehhh..)
    # cw kalo ditambel jelek, mending sw langsung cabut paku trus kalo gak mau nunggu beli ban
    dalem baru aja.

    - Sudah pasti harga lebih mahal baik velgnya ataupun ban tubelessnya, bahkan harga nambel bannya pun lebih mahal
    # gak juga, tagasako buatan malaysia aja bs mencapai 1,7 juta. yang jepang asli dengan lebar 3,5 seharga 3-4 juta sebiji. sw itu dijual cuma peleknya doang belum jari2 dan tromolnya atau pelek tk harganya juga lumayan bisa sebanding dengan velg power atau chemco yang cw.

    • ynurjaman mengatakan:

      mantabbb mas brooo inponyaaa…

      - Memudahkan untuk tambal ban nya, lebih cepat dan efisien karena tidak perlu congkel-congkel pelek dan nunggu bakaran ban dalemnya.. (cape dehhh..)

      # cw kalo ditambel jelek, mending sw langsung cabut paku trus kalo gak mau nunggu beli ban
      dalem baru aja
      >> betul mas brooo, tapi masa iya ban tubeless kita bocor kena paku kita langsung beli ban luarnyaa… wah borosss amattt,,, percuma doongg…kan udah ada tambal ban khusus ban tubeless nyaaa…..hehehehehe…..

      thanksss…

  10. wisesa mengatakan:

    nice info bro..ane lagi puyeng juga nih,bocornya dipinggiran velg,eh ktemu nih artikel…btw setelah dikasih cairan trus dimiring-miringin bannya..nunggu brp lama buat bisa jalan lagi bro?
    ditunggu nih jawabannya

    • ynurjaman mengatakan:

      yoi broo…
      ga lama koq broo…. setelah cairan dimasukin trus bannya diputer dan dimiring2in tunggu 5 menitan, langsung pasang lagi pentilnya trus isi lagi anginnya..udah deh langsung bisa dipake lagi broo,,, sampe sekarang brooo masih okeee….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s