HONDA TIGER REVO…

Ane terkesima ama nih motor waktu pertama kali muncul.., apalagi dengan yang Head Lamp Picek nya…wihhh … sangarrrr….

Apalagi begitu ane denger suaranyaaaaa…waawwww…. kencring-kencring ngebasss… ibarat sound system, udah full stereo deh antara bass sama treble nyaa… menurut ane loh yaaa…

Diliat-diliat ternyata ini nih yang bikin suaranya enaakk…yup,,Knalpotnyaa..

Bentuknya keren,gagah,keker pokoknya menurut ane keren abis dahhh…ampe ngiler anee…

Sampe-sampe ane dulu kepikirannn…wow keren kali ye kalo Megi ane dipakein Knalpot Tiger Revo..

Usaha punya usaha akhirnya kesampean juga tuh megi ane pake knalpot TIREV, wahhh mantaabbb….bruumm bruuummm…ngennnggg…motor ane akhirnya pake juga tuh knalpot TIREV… bruumm…

Motor jadi keliatan lebih gagah dan mantabbb, tarikan juga berubah.. jadi panjangg.. dan yang pasti juga suara megi ane jadi mirip TIREV, brum brum brumm…enaakkk….

Ternyata eh ternyata, tuh knalpot TIREV kirain ane doang yang punya Megapro yang kepengennn…

Beberapa kali ane dijalan ane pernah liat motor-motor yang pake knalpot TIREV, ane pernah liat di motor  THUNDER 125,di NMP,di GL Pro,bahkan di PULSAR  pake juga tuh knalpot TIREV, wedeh wedehhh…

Ternyata ane pikir2 knalpot TIREV bisa jadi knalpot sejuta umat nih…hehhehe…

Gimana kaga, banyak bener motor yang pake..

Idealnya sih ane poto-potoin langsung motor yang pake knalpot TIREV, tapi agak susah juga karna ga bisa dipastiin kapan ketemuan ngeliat motor yang pake knalpot TIREV, akhirnya ane ke mbah google aja dehhh,, nihh dia ternyata banyak yang pake knalpot TIREV..

Ada CB 100 gann.. wih kerennn…

ada juga di CB125 gannn…

Tambah lagi ada VIXION juga pake gann.. wah kerennn…

Trus juga ada di Thunder 125 & 250 gann…wooow…

Tambah lagi di GL PRO gann.. wah jadi awet muda nih motor..

Ada juga nih gan di PULSAR,.. weleh welehhh.. mantaabbb..

Ga nyangka gan, ada juga di SUPRAA… walahhhh…

Nah kalo yang ini di Tiger 2000 sang kakak, wajar lah dia pake knalpot adenya, dah pasti plek PNP dahh… jadi lebih kerreeennn… gagah..

Kalo yang ini juga sang kakak, Tiger 2000, wedehhh,,, dobel knalpot TIREV gann…mantaabb,,,

Kalo ngliat dobel knalpot TIREV kaya  gini ane jadi inget temen ane si Jomblizz  yang kepengen pake knalpot TIREV tapi blom kesampean juga sampe ane buat blog ini..sampe-sampe dia pernah minta ane untuk rekamin suara knalpot TIREV yang ane pake di Megixion mau denger suaranya katanya,, hehehe…padahal dah ane bilang suaranya ya mirip sama si TIREV,hehehehe… pasti die cemburu banget tuhh,  kalo ngeliat ada yang pake dobel knalpot TIREV, la wong dia satu aja blom kesampean, nih malah ada yang pake dobel…hehehe…aturan bagi satu keq tuh buat temen anee…hehehe..

Yahh begitulah, tapi ternyata juga, meskipun dipake banyak motor, sang TIREV ada juga yang malah kaga dipake knalpotnya,alias pake knalpot laen, ane pernah liat si TIREV malah pake knalpot Ninja 250, sayang ane ga dapet gambarnya.

Nah, gimana menurut ente-ente yang belom pake knalpot TIREV, apa mo ngikut juga ngeramein sebagai pemakai knalpot TIREV ??  mau motor nya apa keq, yokk mareee….hehehe…

Semua foto ane ambil dari Google, hehehe…

KEEP SAFETY RIDING,

SALAM MEGIXION…

Velg Racing, Siapa sih yang enggak seneng kalo motornya pake velg racing,pasti kebanyakan pada seneng, karna kalo pake velg racing motor bisa terlihat lebih gagah dan elegan, apalagi velg lebar ditambah dengan ban tubeless, terus ban nya juga pake yang ukuran besar, wah tambah gagah bener dah pokoknya…

Contohnya kaya gini nih, hehehehe…kereen kaannnn ??

Dengan menggunakan velg racing dan ban tubeless selain lebih keren juga mempunyai kelebihan dan kekurangannya, yang menurut ane antara lain :

Kelebihannya :

  1. Kalo nyuci kaga repot2 lagi ngelapin satu persatu jari-jari velgnya, apalagi skarang ada yang Cuma 3 palang
  2. Velg  racing lebih akurat dan baik, tentu dengan memperhatikan kondisi jalan pula
  3. Pake velg racing keliatan lebih gaya
  4. Velg racing lebih ringan, tidak perlu menggunakan ban dalam (tertulis “tubeless”)
  5. Kelurusan (aligment) 100% karena tidak ada sambungan seperti jenis jari-jari, tidak perlu disetel setelah menempuh jarak tertentu
  6. Memudahkan untuk tambal ban nya, lebih cepat dan efisien karena tidak perlu congkel-congkel pelek dan nunggu bakaran ban dalemnya.. (cape dehhh..)
  7. Ban biasa harus menggunakan ban dalam lagi, ban tubeless tidakkk….
  8. Ban biasa kalau tertancap paku langsung kempesssssss, motor pasti berhenti total,bahkan kalau dipaksa jalan, udah pasti ujung-ujungnya ganti ban dalam bukan nambal ban lagi, ban tubeless tidakkk
  9. Kalau ban tubeless nya kempes kita masih bisa isi angin kembali untuk sementara,karna ban tubeless yang bocor tadi kalau kita isi angin dulu masih bisa bertahan sampe jarak tertentu bahkan kalau bocornya bocor halus bisa sampai beberapa hari,penting banget tuh buat kalo yang lagi terburu-buru.

Adapun untuk kekurangannya menurut ane lagi :

  1. Sudah pasti harga lebih mahal baik velgnya ataupun ban tubelessnya, bahkan harga nambel bannya pun lebih mahal
  2. Memang untuk kondisi tertentu pakai velg racing beban ke mesin lebih berat, jadi akselerasi & top speed menjadi sedikit lambat, harus lebih didukung oleh performa mesin yang lebih baik.
  3. Velg racing kurang sesuai untuk jalan yg ada polisi tidur, lubang, atau perlintasan kereta api (katanyaaa…)
  4. Kalau kita gak beli dengan kualitas yang bagus, siap-siap aja tuh velg bisa gampang pecah dan patah dijalan

Nah, selain kekurangan diatas, ada kekurangan lain yang ane sendiri rasain, bahkan hampir aja bikin ane rada senewen.

Dua minggu yang lalu seperti biasa ane kerja setiap harinya, sampe kantor Megixon ane parkir di tempat parkir, begitu sore pulang, pas ane bawa tuh megixion eh, bannya kempesss, ane  check deh tuh, eh ternyata  ketancep paku.

Ane belom nyadar tuh bentuk pakunya, makanya meskipun kempes, tetep ane naekin si megixion tuk dibawa ke tukang tambal ban deket kantor ane,setelah sampe di tukang tambel ban, baru dah tuh dicabut pakunya, gileeeee…

Begini nih pakunya :

*copas dari kaskus

Ngenes bangettt… untung pake ban tubeless, ane ngrasa pasti kena pakunya pas dijalan mau ke kantor tadi pagi, gile ga kebayang kalo pake ban dalam, pasti bisa langsung ngejoprakkk…

Nah ane juga baru ngeh ternyata ban ane ketancep paku ranjaunya dipinggir ban…nyaris diposisi yang tidak menginjak permukaan jalanan, spontan aja tukang tambal bannya bilang, “wah, mas ga bisa ditambal nih, soalnya dipinggir ban …”, “ah, yang bener bang, masa ga bisa, kan ga ngaruh”, protes ane, ya gimana ga protes, ban kembangnya masih bagus, ban lebar lagi,masa iya harus pake ban dalam (jarang banget kan ban dalam ukuran ban gede) atau malah ga bisa dipake lagi ban tubeless nya, rugi banget ane.

Akhirnya ama si tukang tambal dibilang, “ya udah mas, dicoba dulu ya..dicoba dah tuh, alhamdulillah ternyata masih bisa ditambal, syukur dah…

Ane dah foto tuh posisi ban tubeless yang ditambalnya, tapi lupa naro fotonya dimana.

Terus hari berjalan seperti biasa,Tapi eh tetapi, 2 minggu kemudian ternyata ane mengalami hal yang sama, ban nya kempes lagi, wah apalagi nih, di check ga ada paku,oh mungkin kena tutup pentil kali keteken, ane bawa lagi tuh ke tukang tambal ban, diisi angin lagi,trus dicheck dibasahin pake air campur sabun, diperiksa-diperiksa eh ternyataaaaa…bukan ban tubeless nya yang bocor, tapi ternyata velgnya, ada sedikit gompal kecil, jelas ketauan pas disiram air keluar gelembung pertanda ada angin keluar, ini penampakannya..

Walaahhh… apalagi nih banggg, ane bilang gitu, “ini ga bisa ditambal mas”, ah masa bang? Gimana ane ga was-was,masa gara-gara gompel sedikit gitu ane harus beli velg baru lagi,”ini harus pake cairan khusus penambal ban, “wah, apaan tuh bang,gue baru denger”, “iya mas, cairan penambal ban,biasa saya ada,tapi lagi abis,mas beli aja dulu banyak koq di bengkel atau toko aksesoris”,wah beli dimana ye,bengkel ama toko aksesoris jauh lokasinya,paling deket ada deket rumah,masa mau balik lagi ke kantor.”emang gimana cara pakenya bang?,”itu pentilnya dibuka dulu,trus masukin cairan penambalnya,terus bannya diputer-puterin supaya cairan yang dimasukkin bisa nyebar”,oh gitu bang,terus semua tukang tambal ban tau ga bang cara pakenya.”tau koq udah pada biasa tukang tambal bannya.

Ya udah dah tuh setelah dapet informasi itu akhirnya Megixion ane diisi angin dulu untuk sementara,ane yakin nih ban masih kuat untuk beberapa hari.

Pas udah deket rumah,ane mampir tuh ke toko bengkel, bilang dah mau beli cairan penambal ban tubeless,dapet juga,harganya 25 ribu

Kaya gini nih

*copas dari toko bagus,ane lupa moto

Abis beli entu cairan ane kaga langsung pake, ane taro di tas, nunggu dulu ban si Megixion kempes lagi atau enggak, dan ternyata baru 3 hari kemudian tuh ban kempes lagi, dan langsung dah sore pulang kantor ane samperin lagi tukang tambal bannya, “bang,ini saya udah beli cairannya”

Ok deh, akhirnya mulai dah tuh nambal ban pake cairan entu.

Pertama-tama pentil dibuka dulu biar bannya kempes,sebelum dipake cairannya harus dikocok dulu,abis dikocok baru deh dimasukkin ke dalam ban.

Harusnya kata abangnya belinya ada selangnya,tapi waktu ane beli kaga dapet selangnya,akhirnya diakalin pake sedotan,walahh…

Pas udah terisi setengah botol,kemudian pentilnya dipasang lagi,terus diisi angin seperti biasa, abis itu bannya lalu diputerin supaya cairan yang dimasukkin tadi menyebar ke seluruh permukaan dalam ban,malah berhubung velg ane yang gompal ada disebelah kiri, si Megixion sambil diputerin bannya sampe dimiring-miringin ke kiri,biar cairannya masuk dan menutup gompal velg racing ane.

 

Ooohh jadi begitu cara kerjanya, cairan dimasukkan kedalam ban,lalu bannya diisi angin,nah otomatis cairan tadi kalau ada lubang keluar angin cairan tersebut akan lari ke lubang velg atau ban yang bocorrrrr dan otomatis langsung menutupnyaaa…. gitu tohhhhh… hebat bener idenya…

Terbukti benar, setelah pake cairan tersebut alhamdulillah si Megixion bannya gak kempes lagi sampe sekarangggg…

Terus ane baru pikir-pikir kenapa tuh velg sama ban bisa begitu, ane pikirin mungkin pada saat dijalan emang bener harus hati-hati,terutama di jalan yang rusak,karna bisa aja untuk velg yang gompel bisa kena pentalan dari bebatuan jalan yang dilewati,jadi mungkin pada saat melewati jalan tersebut tidak usah terlalu kencang, dan untuk bannya sendiri ane pikir hampir sama kaya velg,tapi emang ada sialnya juga,karna kena pakunya itu paku ranjauuu…

Yahh, begitulah cerita pengalaman ane, sori-sori kalo mungkin agak kurang nyambung atau udah pernah ada yang posting, hehehehe… pastinya ini pengalaman ane sendiri, dan yang ane pengenin sih ane mau tetep terus pake velg racing sama ban tubeless nyaaa…lebih kereeeeennnn…supaya gak kena pengalaman diatas ya harus lebih hati-hati lagi supaya velg racing sama ban tubelessnya bisa awet lebih lamaaaaa….

Sekian,

Keep Safety Riding..

Sebenarnya merawat motor tidak rumit dan semahal yang dibayangkan sebagian orang. Pemeliharaan dan service rutin sudah tentu dibutuhkan. Buat para bikers penunggang 4 tak yang ingin motornya selalu tampil prima, ada beberapa jenis perawatan rutin yang dapat kita kerjakan sendiri dirumah. Selain hemat, juga nggak mesti sering-sering mampir kebengkel. Berikut tipsnya :

1. Cek oli mesin
Motor 4 tak memerlukan kondisi oli mesin yang lebih intens daripada jenis motor 2 tak. Hal ini dikarenakan hampir semua komponen penggerak di blok mesin terendam oli. Kurangnya kekentalan apalagi volumenya didalam mesin dapat menyebabkan keausan. Buntutnya mesin bisa rontok akibat pelumasan yang tidak sempurna. Kekentalan dan volume oli dapat kita periksa dengan membuka tutup oli mesin dan melihat indikatornya dibatang tutup. Ganti oli mesin maksimal jika jarak tempuh mencapai 3000 km.

2. Cek busi
Busi sangat vital bagi mesin motor. Komponen ini yang memicu nyala mesin. Perhatikan warna kepala busi, bersihkan dengan amplas halus kalau udah kecoklatan atau ada karat. Seandainya masih layak pakai, dapat dipergunakan kembali. Jika ada lengket kaya bekas oli, segera bersihkan bonggol tutup busi dengan lap kering. Sebaiknya busi diganti kalau sudah mencapai 12 ribu km. Perhatikan juga keadaan kabel koil yang menghubungkan arus listrik ke busi, bila udah uzur terlihat ada retak-retak dan keras, sebaiknya segera diganti.

3. Cek Filter Karburator
Ada 2 jenis filter karburator, model basah dan kering. Model filter basah dibersihkan dengan menggunakan bensin lalu dilumasi oli setelahnya. Biasanya motor keluaran tahun 1990 s/d 2000-an, menggunakan model filter basah. Sedang tahun 2000 ke atas, biasanya menggunakan tipe kering. Cara perawatannya cukup mudah, yaitu tinggal disemprot dengan kompresor. Filter model ini diganti paling telat 25 ribu km dan tidak boleh terkena oli atau minyak. Filter oli pun harus diperhatikan. Motor tahun 90-an tidak menggunakan filter oli, tetapi untuk jenis motor tahun 2000 ke atas, menggunakan filter oli dan wajib diganti setiap kurang lebih 10 ribu km.

4. Cek Setelan Rantai dan Gir
Jangan biarkan rantai terlalu kendor atau terlalu kencang. Bila rantainya kendor, cukup disetel. Tapi kalau kering, cukup diolesi dengan oli khusus rantai (chain lube). Biasanya, rantai harus diganti kalau sudah mencapai 25 ribu hingga 35 ribu km. Jangan lupa memeriksa kondisi gir. Jika sudah terlihat tajam, lekas ganti, karena bisa bikin rantai copot bahkan putus mendadak.
Tapi kalau yang kita pakai jenis motor Matic semisal Yamaha Mio atau Honda Vario yang menggunakan V/Belt, rantainya tidak dapat disetel dan wajib diganti setiap 25 ribu km. Bila rantai dan gir sudah beres, sekalian periksa kampas rem depan dan belakang, ganti bila sudah terlihat menipis.

5. Membersihkan Karburator
Bersihkan bagian pilot dan main jet motor. Untuk menyetel angin motor tipe manual (buatan tahun 90 hingga 2000-an), tutup baut setelan angin sampai pol lalu buka pelan-pelan berlawanan arah jarum jam, maksimal 1/2 putaran. Untuk tipe Vakum, yaitu motor keluaran 2000 ke atas juga sama yaitu dengan membersihkan pilot dan main jet. Maksimal putarannya 2 ½ berlawanan arah jarum jam. Untuk penyetelan klep motor dapat dilakukan setiap 12 ribu hingga 18 ribu km.

6. Cek Kondisi Aki
Accu atau aki juga ada 2 jenis, kering dan basah. Motor-motor buatan tahun 2000 ke atas, umumnya telah menggunakan jenis aki kering yang tak memerlukan perawatan khusus. Tapi setiap tiga tahun, maksimal, kudu ganti. Sedangkan motor yang menggunakan aki basah, lakukan cek air aki setiap 10 ribu km. Bila air akinya kering, segera diisi. Ciri-ciri aki basah yang kondisi sudah lemah adalah motor tidak kuat starter. Nggak usah maksa motor menyala dengan cara didorong karena dapat merusak gigi transmisi.

7. Panaskan Mesin Motor
Selalu panaskan mesin sebelum dijalankan. Hal ini amat dianjurkan agar sirkulasi oli dapat melumasi seluruh bagian dalam mesin yang bergerak. Nggak usah lama-lama, cukup 1-2 menit saja. Kalau kelamaan bisa-bisa pipa knalpot menguning.

8. Gunakan Sparepart (Suku Cadang) Asli
Memang, suku cadang asli sedikit lebih mahal. Namun lebih tahan lama dan kualitasnya pun terjamin di banding yang palsu.

Selain beberapa hal di atas, penting juga untuk selalu memeriksa tekanan ban. Ban yang terlalu keras atau kurang angin bisa mengakibatkan kembang ban menjadi rusak.

Jika rutin mengerjakan pemeriksaan dan perawatan tadi, dijamin motor kita berumur panjang dan ngga ngerepotin dan selalu siap tempur…

Waspadai Jika Motor 4-Tak Mulai Ngebul

Kalau motor kita RX King atau Ninja 150 yang berbasis mesin 2-tak, pasti biasa dengan asap yang mengepul keluar dari knalpot. Tapi kalau yang kita pakai itu Honda Supra atau Tiger, Shogun 125 dan seterusnya yang menggunakan mesin 4-tak?

Jangan buru-buru bingung jika motor 4-tak kita berasap alias ngebul. Walaupun memang tetap saja ada ketidakberesan terjadi pada mesin motor. Lihat dulu warna asapnya. Kalau asap berwarna kehitaman atau abu-abu pekat, ini dapat dimungkinkan karena campuran bensin di karburator kebanyakan. Hal ini bukan berarti ada kerusakan, cukup atur setting karburatornya. Namun jangan dicuekin, bisa-bisa merembet. Paling cepat yang kita rasakan akibatnya adalah boros bensin atau busi cepat lemah.

Tapi bagaimana kalau ngebulnya putih kaya motor 2-tak?? Pada motor 2-tak, oli samping sekaligus berfungsi sebagai pelumas seher. Jadi ikut terbakar hawa bensin di ruang bakar. Sehingga asap berwarna putih dengan ikut terbakarnya oli samping tadi. Untuk motor mesin 4-tak, kalu begini kejadiannya baru kita boleh panik… Ini berarti ada oli mesin menetes masuk pengapian/ruang bakar. Akibatnya, oli itu ikut terbakar.

Kok bisa oli masuk kesitu? Ada beberapa kemungkinan, bisa dikarenakan seal klep sudah rusak akibat kurangnya suplai oli kekepala silinder. Hal ini menyebabkan komponen aus akibat bergesekan dengan klep secara terus-menerus tanpa dibarengi cukup pelumas. Penggantian seal cukup untuk mengatasi problem.

Kemungkinan kedua, ring seher minta diganti karena sudah tak sanggup menahan oli dari kruk as agar tidak masuk ruang bakar. Segera ganti ring seher untuk mencegah kerusakan yang lebih dahsyat. Tapi kalau kerusakan sudah parah dan menular kemana-mana, apa boleh buat. Kita kudu bayar lebih buat ganti piston dengan ukuran lebih besar (oversize).

Yang wajib kita ingat pada mekanisme motor bermesin 4-tak, peran oli mesin sangat sangat penting.. Kepekatan/kekentalan oli makin lama makin encer hingga daya lumasnya pun makin kurang. Jadi… jangan sampai telat ganti oli mesin…

Yang Susah itu adalah Modifikasiinnya… Bikin pussyinnnggggg… pengen diginiin pengen digituinnn… kaya Megixion ane aje tuh.. lagi mikirrr mau diapain lagi yeeee…….

Akhirnya Ngeblog juga

Posted: Februari 21, 2012 in Uncategorized

Akhirnya Ngeblog juga…
Berbicara soal ngeblog emang ane udah tertarik lama bener..
Enak aja kayanya nulis apa yang ada di pikiran kita..
Lebih enak lagi kalo isi blog nya itu bermanfaat bagi orang banyak..
Tapi berhubung ane seorang biker,mungkin postingan ane nanti lebih kearah yang otomotif…hehehhehe…
Selamat Menikmati deh…hohohoho…*sok banget yeee…a